Ini Dia Kartini Masa Kini!

3:54 PM




Hey, hari kartini udah lewat tapi gak masalah dong kalo gue mau share tentang Kartini masa kini?

Sebenernya dari kalimat pembuka gue di atas, istilah kartini udah bergeser. Kenapa gue sebut perkembangan kartini? Toh kartini kan sudah mangkat sebelum gue lahir. Kenapa disebut hari kartini? Padahal kan nama-nama hari dalam seminggu dimulai dari senin sampe minggu?

Ya, emang sih hari lahir R.A. Kartini, 21 April, diperingati sebagai hari kebangkitan emansipasi wanita yang pertama kali di Indonesia. Jadi, beliau memperjuangkan hak wanita biar generasi dia dan generasi selanjutnya gak hanya punya urusan di sumur, dapur, sama kasur. Ya, pikir aja, masak cewek gak boleh belajar atau mendapatkan ilmu, dan dibiarkan bodoh begitu aja, gamau kan?

Bersyukur banget kan kalo para cewek sekarang bisa kemana-mana, bisa pergi ke sekolah, atau yang paling keren *dan gak boleh ditiru* naik motor bebek walaupun belom punya SIM.

Poin gue, kita sebagai cewek harusnya bersyukur banget dan pergunain hak yang sudah diperjuangkan Bunda Kartini dengan sebaik-baiknya. Tentunya, bukan jadi anak yang pembangkang, gak nurut orang tua mentang-mentang cewek gak se-rigid dulu-dulu. Kita tetep harus memberikan kepercayaan kepada orang tua kalo kita bisa dipercaya, bisa jaga diri. Ini buat yang masih gadis ya. Misalnya aja lo suka banget keluar malem, lo harus kasih keyakinan sama orang tua lo dengan pulang sesuai janji atau deal  batas maksimal pulang malem. Yang paling penting sih, lo bisa jaga diri dan tetap menjaga nama baik keluarga dan diri sendiri.

Okay, let's move!

Ini gue nemuin campaign yang menurut gue masa kini banget dan spesifik banget. Sebenernya apa yang dibutuhin sama kebutuhan digital dan kartini juga bisa melakukan hal yang bisa dilakukan cowok atau malah belum tentu bisa dilakuin cowok. Sebenernya ada sih temen cowok gue yang bilang kalo dia bisa melakukan segala hal, termasuk yang biasa dilakukan cewek kayak masak, bersih-bersih rumah, jaga anak, dll. Tapi segala kelebihan pasti ada kekurangan... Dia gak bisa melahirkan!

Mau?

hahahahaha

***

Di dunia digital, biasanya mayoritas cowok yang rempong banget ngoding-ngoding kode untuk maintain suatu website, aplikasi, atau apa pun biar looks good and easy to navigate.  Tapi ternyata cewek juga ada kok.

Ada kenalan gue di Kompas Gramedia yang megang bagian Sumber Daya Manusia, dan dia cowok, tapi toh mayoritas jabatan ini dipegang cewek. Entah! Ada yang lebih ngerti kenapa?

Cewek juga dikenal sebagai orang yang pandai manage uang ya, kan? Percaya gak lo? Gue aja waktu SD sempet jadi bendahara kelas gegara muka gue galak, dan kalo lagi nagih duit kas macam preman pake ngancem-ngancem segala. Alhasil, sebelom gue nagih, orang-orang yang punya utang uang kas udah kabur duluan tak tahu rimbanya.

Intinya semuanya itu udah free to be everything that you want, you just need to be skillful and educated. Bener ga perkataan gue yang ini?

Waktu SMA, gue sempet bingung untuk milih jurusan--harus milih IPS atau IPA. Pasti semua pernah ngerasain masa-masa dilematis model gue ini. 

Guru Fisika gue bilang semua pilihan ada di tangan tiap individu masing-masing dan tiap pilihan itu pasti ada konsekuensinya. Aksi reaksi gitu ceritanya.

Dia menganalogikan, kalo murid-muridnya adalah bibit unggul sejak lahir, nah dalam hal milih jurusan, lo tinggal milih akan menjadi 'ekor singa' atau 'kepala kambing'. Lo bisa aja terjun dalam hal yang besar yang diinginkan semua orang, walau kenyataannya lo hanya menjadi butiran debu di dalamnya, atau lo bisa aja nyemplung ke lobang yang kecil, tapi lo bisa bikin istana di dalamnya. Guru sosiologi gue juga bilang, whatever you have learnt, whatever you have achieved. If you like and passionate, be a pro! If you love to write, be a professional writer, if you like to sing, be a professional singer.


***

Tanpa berlama-lama lagi ini dia video yang dipersembahkan untuk kalian yang bekerja di dunia digital!
Selamat menonton! :)


You Might Also Like

0 comments