Verbatim wawancara - Yudi "Kudil" Miswanto - Pemain Mandolin Nunung CS

2:10 AM

Narasumber:Yudi "Kudil" Miswanto (29 Tahun)
Profesi: Pemain Mandolin Band Nunung CS dan pemain mandolin (as additional) di Pancaran Sinar Petromaks (PSP)

Keterangan:        Question (Bold)
                                Answer (Italic)


Sejak kapan Abang masuk dunia musik?
Dari mulai umur berapa ye… sekitar tahun 2003 kali, 2003an iya bener.
Tahun 2003 itu sudah mulai bermusik dengan serius ya? Bukan sekedar main atau latihan musik biasa?
Iya, kalau main musik yang cuma main-main udah dari sekolah. Sejak SMP udah mulai ngeband-ngeband biasa.
Berarti tahun 2003 langsung main Band di Nunung CS?
Iya langsung di Nunung CS. Sudah masuk ke tahap professional nih, udah mulai dapet bayaran kalo manggung.
Trus, sejak dulu musisi yang selalu menginspirasi siapa?
Musisi yang menginspirasi…. Musisi yang menginspirasi pribadi apa nunung CS nih?
Yang pribadi dulu dong…
Kalo yang dari pribadi sih The Beatles.
Kenapa?
Karena, ada John Lennon-nya begitu kan…
Oh, ada John Lennonya…
Iya, soalnya dari sisi musikalitasnya lumayan. Berkualitas lahh…
Nah, kalo musisi yang menginspirasi di Nunung CS itu ada gak? Siapa?
Oh adaaa,  PSP dan Warkop, banyak sih…
Bang Yudi aliran bandnya orkes kan yaa?
Yo’i.
Nah, kira-kira bagaimana nih Band nunung CS ini bisa tetap bertahan sama mainstream band yang sekarang?
Cara memepertahankanya, yaa, tetap memperdalam sebagaimana cara musisi-musisi. Ya, seperti misalnya tetap berkarya, mencipta sebuah lagu.
Kenapa sih memilih orkes sebagai genre band-nya? ‘Kan sekarang sudah jarang banget. Rata-rata band masa kini adalah pop.
Genre musik orkes ya? Ya, saya melihat untuk sekarang ini dan dari kemaren-kemaren itu, belum ada dan jarang banget ya, anak muda gitu yee, yang mau maen orkes, dan entah kenape ye, gak tau juga. Mungkin, ya karena kita ‘kan dari nunung CS. Kita dari berbagai macam background musik, ya yang dari ini yang dari itu, gitu kan… Nah, kita itu masuk atau kliknya diorkes.
Nah, ada gak pengalaman seru ketika manggung? Pengalaman itu di mana?
Banyak sih pengalaman manggung, tiap manggung juga pasti ada pengalaman seru. Tapi yang paling inget sih dibayar pake nasi bungkus.
Apa? Dibayar pake nasi bungkus? Di mana itu?
Di mana ya? Lupa. Waktu main di UI sih kalo gak salah.
Paling jauh pernah manggung di mana nih?
Paling jauh di…... (jeda agak lama) mane…. Jogja sama Solo.
Dalam rangka?
Dalam rangka…. Waktu itu……promo single.
Promo single yang mana tuh?
Yang S’pakbola.
Hmmm… Bang Yudi pribadi pengen banget manggung di mana nih dalam waktu dekat ini?
Saya pribadi….. pengen banget di acara Soundrenalin. Semacam acara yang kayak di luar negeri gitu. Kalau di luar negeri namanya Wood Stock yang acaranya sampe beberapa hari gitu, kan… tempat semua musisi-musisi pada manggung.
Trus, hal apa yang ditargetkan buat dicapai dalam waktu dekat ini?
Pencapaian waktu dekat Nunung CS adalah punya album kedua. Kan yang pertama udah tuh yang “Terima Pesanan”. Nah, sekarang ditargetin pengen punya album kedua.
Oh target punya album ya… Kalo bicara soal masa kecil nih, pernah kebayang jadi musisi seperti sekarang ini? Memang cita-cita waktu kecil apa?
Gak ada kayaknye….
Ah, yang bener gak ada?
Gak ada. (jeda) Tapi, ya biasa aje sihh, gak ada target apa-apa, yaaa, ngalir ajee sih.. ya jalanin aje sih…
Ngomong-ngomong Bang Yudi ini memang asli mana ya?
Saya aslinya kalau dari orang tua, dari nenek,  ya, Jawa. Cuma,  semua anak-anaknya lahirnya di Jakarta semua ampe cucu-cucunye di Jakarta semua.
Emang Jawa mana nih Bang Yudi?
Gak tau.
Hhmmm, gak tau?
Iya, gak pernah pulang kampung juga. Gak tau kampungnya dimana.
Oh, gitu. Oke deh… Nah, sekarang lagi sibuk apa nih?
Sekarang… sibuknya kalau dari Nunung CS sendiri, ya masih sibuk nyiapin-nyiapin ya, itu, album kedua.
Oh, yayaya, lagi nyiapin album kedua. Hingga kini progressnya sudah sejauh apa nih? Sudah samapai tahap apa?
Hmm, apee??
Progressnya udah sampe berapa persen kira-kira?
Udah… udah kelar semua sih tinggal nyari perusahaan sih tetep. Buat labelnye…
Oh, gitu. Trus, selain main mandolin bisa main alat musikk apa lagi nih, Bang?
Main alat musik ape aje yee?? Main gitar, main mandolin, main bass, yaaa, main drum, main organ.
Hmmm, berarti hampir bisa semua alat musik ya?
Ya bisa dibilang begitu.
Ngomong-ngomong Mandolin nih, cara main mandolin sama gitar sama apa kagak nih, Bang Yudi?
Kalo secara dasarnya sih sama, begitu… Cara dasarnya sama, kalo main mandolin itu lebih ke… main ke nadanyee, kalo gitar itu lebih ke rhythm-nye atau lebih ke… (jeda) main chord, kalo mandolin enggak.
Hmm, berarti menurut bang Yudi gampangan mana antara main gitar sama main mandolin?
Gampangan mana? (jeda) kalo buat maen pertama, pertama kan megang gitar, jadi gampangan gitar.
Nah, trus di Nunung CS ada gak personil yang mendominasi?
Kalo di Nunung CS ini si kita sama-sama, cuman ya… kadang masih suka beda pendapat. Ya walau bagaimanapun juga kalo ada masalah atau buat keputusan ya, kita rembukin bareng-bareng. Sama-sama aja sih sebenernye. Semuanya saling berkontribusi kok.
Nah, sekarang sejarahnya Nunung CS itu bagaimana? Yang mencetuskan nama nunung CS itu siapa?
Yang pertama ngasih nama itu MC acara. Jadi, waktu pertama kali kita manggung, kita masih belum punya nama band, trus salah satu panitia ada yang kenal nih sama personil kita yang namanya Nunung. Yauda, langsung aja tuh band kita dipanggil dengan nama Nunung CS. Setelah itu si Nunung langsung ganti nama deh jadi Nanang, karena si Nunung sudah berubah nama jadi nama instansi.hehehehe
Sekarang, Saya mau nanya-nanya tentang PSP nih, kenapa bisa jadi pemain mandolin yang mengiringi PSP?
Jadi additional PSP.ya… itu karena kenal sama personil PSP. Kenalnya juga waktu reuni akbar FISIP UI tahun berapa yee, lupa tahunnye, sekitar tahun dua ribuuuuu… empat kayaknya. Waktu itu reuni akbarnya di Pancoran. Nah, ketemu, ngobrol, sampe-sampe dikasih mandolin. Salah satu dari mereka nanya, “ada yang bisa main mandolin kagak?”
Ya, sebetulnya gak bisa, lihat bentuknya juga belon, ya bilang aja bisa. Nah, dikasih mandolin deh. Trus, saya pelajarin sendiri deh di rumah.
Kemudian bagaimana ceritanya bisa direkrut jadi additional PSP?
Pas, beberapa tahun kemari, PSP mulai comeback lagi, mulai raising lagi, personilnya kan kurang. Nah ditelpon deh tuh kawanan Nunung CS untuk ikut. Semenjak itu, mau PSP main di mana ya kita diajak.
Oh, yang menghubungi Nunung CS siapa waktu itu untuk jadi additional-nya?
Hmmm… Bang Omen.
Tadi kan dikatakan PSP kurang personil ya? Memang PSP yang sekarang jumlah personilnya berapa tuh?
Kalo yang sekarang jumlahnya enam orang dari yang mulanya berjumlah delapan orang.
Lagu favorit di Nunung CS sama di PSP apa nih, Bang?
Yang di Nunung CS, kayaknyaaaa kagaaa ada sih yeee….  Kan lagu sendiri, jadi biasa ajee, kalo yang di PSP palingg…. Seneng sama lagu…. Apa yaaa??? yang judulmya Seia Sekata.
Trus, kalo Abang lagi main-main gitar sendiri tuh, sukanya mainin lagu apa tuh?
Biasanya sih main-main gitar gak jelas aja gitu, ngalir sendiri, kalo lagi ad aide ya bisa jadi lagu.
Mencari inspirasi itu biasanya ditunggu atau direnungkan atau lewat begitu saja?
Kalo bikin lagu itu kita niatin, malah ga kena. Biarkan saja inpirasi itu datang sendiri.
Nah., waktu inspirasi itu datang, hal apa yang dilakukan nih Bang? Langsung di catet atau dimainin?
Langsung dimainin. Kadang-kadang kalo takut lupa ya direkam.
Nah, Abang ini belajar musik dari mana aja?
Belajar musik otodidak sih. Saya tahu artinya ya langsung terjun ke lapangan aja langsung dipraktekin. Yaa gitu aja…
Trus, siapa yang ngajakin main musik pertama kali siapa?
Waktu SMP, yang ngajakin itu si Fathul (salah satu personil Nunung CS).
Lalu, sekarang bagaimana Abang memperdalam skill-nya? Dari latihan ajakah atau dari yang lain?
Ya, biasanya cari referensi lagu-lagu aja. Pastikan dan pelajari lagu-lagunya kayak gimana. Yaitu, dari denger-dengerin lagu dari The Beatles, Led Zeppelin, kalo yang lokal mungkin dari PSP sendiri, dari Warkop juga.
Memang Background dari setiap personil Nunung CS itu beda-beda, ya?
Semuanya, ya, beda-beda. Kita semua punya dasar beda-beda. Ada yang rock, gothic, pop, alternative, dangdut juga ada. Akhirnya, kita klop-nya ya disitu, ya dimusik orkes.
Nah, menurut abang nih, karya musik yang ada di Indonesia itu bagaimana?
Menurut Saya, perkembangan musik di Indeonesia itu sudah mengalami kemunduran.
Kenapa Abang bilang kemunduran?
Karena daya kreasi sudah berkurang. Beda sama beberapa tahun terakhir, terakhitpaling bagus karya musik Indonesia  sekitar tahun 90-an hingga 2000 awal. Pada masa itu musik-musik yang nongol di media masih beragam, masih bagus-bagus. Kalo sekarang yang bagus lagi ini, yang booming lagi ini, banyak band-band lain yang ngikutin. Ngikutin dari segi genre-nya, style-nya, cara bermusiknya.
Jadi, menurut abang, band-band yang sekarang tidak kreatif dan ikut-ikutan ya?
Iya. Mereka semua hanya mengejar pasar. Gak ada kreativitas yang bener-bener apaa yaaa… bener-bener berkualitas laaahh….seperti itu.
Nah harapan Abang dunia musik di masa depan itu seperti apa, khususnya masa depan orkes yang notabene jadi genre band abang?
Yaa, ingin sekali memasyarakatkan orkes dan mengorkeskan masyarakat.
Wah, hebat juga ya… nah, kira-kira harapan itu sudah tercapai belum walau sedikit?
Wah, beloommm. Masih jauhhh….
Haha. Masih jauh ya? Kira-kira kapan nih target bisa memasyarakatkan orkes dan mengorkeskan masyarakat?
Ya… kalo… ya susah juga kita mencapai itu, yak arena mereka ini para masyarakat selalu mengikuti pasar. Kan di sini (dalam dunia musik) barometer atas kesuksesan sebuah grup atau seorang musisi kan dilihat dari penjualan.
Yup, betul. Jadi kendala terbesarnya adalahh….
(menyebut berbarengan) PASAR!
Jadi selama ini, hambatannya selalu tersandung di pasar?
Iya, betul.
Ada niatan untuk pindah atau ganti genre gak?
Kalo pindah genre enggak. Gak ada niatan. Cuma, kalo misalnya di sini masih tidak diterima ya kita akan keluar negeri. Ya, kaloo bisaaaa…..
Wah, keluar negerinya mau kemana nih?
Ya, kemana aja sih. Kan kalau di luar negeri mereka lebih fleksibel dalam bermusik.
Setuju! Lagi pula band independent juga di terima, ya?
Betul, selain itu jenis musik yang ada di sana juga beragam. Banyak dari musisi kita yang di sini gak diterima akhirnya ke luar negeri. Tarolah yang baru kita lihat kemarin, seperti Shandy Sundoro terkenal banget di luar negeri. Pas dia kembali di Indonesia mana? Gak kedengeran kan suaranya lagi? Kenapa bisa begitu? Ya, pasar lagi kendalanya!
Oke deh, kalo begitu. Samapai di sini dulu obrolan kita, Bang, kapan-kapan kita lanjutin lagi ya obrolan kita tentang musik!
Oke deh kalau begitu. Sukses!
Ya, sukses juga!
JJJ

You Might Also Like

0 comments